powernya kita.

padahal kita masih punya banyak kerja.
seperti biasa.
kerja masih bertimbun.
+masih akan bertimbun untuk keesokan harinya.
harihari adalah hari yang sangat pack.
sepertinya harihari sebelum sebulan itu.
tapi kita masih mampu membuatnya.
lebih dari hari kebiasaannya.
hebatnya ramadhan.
seramadhan yang telah kita lalui.
kita mampu menjadi baik dengan sengajanya.
kita mampu mengurangkan amalamal buruk@lebih baik dari itu,dah tak buat dah.
kita mampu bersedeqah sebanyaknya.
kita mampu berzikir lebih dari yang biasa.
kita mampu bertadarus berkalikalinya.
kita mampu berjemaah di surau@masjid dengan gembiranya.
kita mampu berqiam semahunya.
membuatnya tanpa rasa jemu+lelah.
malah semuanya dilakukan dalam keadaan kita berpuasa.
yang antara cabarannya adalah berlapardahaga.
adakah itu sebenarnya potensi amal sebenar kita?
bila check balik,jadual sebelum+selepas ramadhan yang lalu.
masih sama.
makin berlebih tapi tak pula berkurangan.
tapi kita masih mampu melakukannya.kenapa?
bila ramadhan tiba,kita masih mampu menyelitsubatkan segala amal tadi semuanya dicelahcelah kepackan hari biasa yang selalu kita lalui.
tak sempat nak mengatakan kita busy dengan ituini.semuanya telah terlaksanakan dengan sempurna.
masihkah dapat lagi kita menjadikan tak cukup masa sebagai alasan?
kenapa seusai ramadhan pergi seakan segala kekuatan untuk melakukan semua yang pernah kita lakukan seramadhan lalu seakan hilang bersembunyi?
---
mulakan kembali.
kenapa tidak?
kerana kita telah membuktikan yang kita mampu melakukannya.
syaitan dijadikan alasan?
hanya alasan.kan?
padahal kita mampu.
tak mampu untuk setiap hari,kenapa tak untuk setiap kali isninkhamis tiba.
ketikanya kita berpuasa sunat.
berlapardahaga yang dapat dirasakan kembali buat mengenang ramadhan yang telah pergi.
adakah ianya tak mampu diulangi?
optimumkan amal seperti seramadhan yang pernah kita lalui.
---
[kalau kita beriman dengan the only ramadhan,sesungguhnya ia telah pergi.kalau kita beriman dengan DIA,DIA kekal abadi.]
---
dengan membaca tulisannya.
membuatkan iman kita bertambah.
ilmu meluas.
masalah terselesai.
baiknya diri bertambah.
buruknya diri berkurang.
bersedihgembira.
tapi rupanya bila dikenali empunya tulisan.
ia tak lebih dari hanya seorang yang biasa.
yang maybe lebih kurang@kurangnya lebih dari kita.
terasa terhina.
malah tidak lagi thiqah akan setiap hasil tulisannya.
pergi.
---
jugde book by it's cover?
kenapa memandang paras bukan apa yang disampaikan?
mengapa keruh yang ditangguk,bukan jernihnya?
seadanya dia memang insan biasa.
yang terkadang buruk lebih dari baiknya.
keadaan yang terkadang memaksanya hidup hanya sebagai insan biasa.
tapi dia masih ada hasrat itu.hasrat yang seserupa kita.
dia tak sembunyikan tetapi dia menyimpan untuk disampaikan kepada yang lain.
dalam bentuk tulisan.kerana dengan bertulisan lah hanya kemampuanlebih dirinya.
diharapsampaikan kerana ketidakmampuan diri.
tetapi tetap berdoaharap untuk kemampuan orang lain.
terlaksana bagi yang dapat membuatkan untuk dirinya.
untuk melihat segalanya yang diimpi tercapai.seperti yang disamaimpi.
segala yang menuju ke arah yang lebih baik.
dia menulis dipenjuru yang berbeza.
dia menulis apa yang ditidakdinampakkan oleh kita.
yang seperti dia.
mereka ini bukan untuk dipinggir.mereka bukan untuk diusir.
tapi mereka untuk disupport.mereka untuk dibetulbantu.
maybe jika benar landasnya.jika benar tempatnya.
mereka boleh menjadi sehebatlebih dari kita.mereka mampu menjadi teman seperjuangan ini.

4 comments:

  1. lepas ramadhan rasa macam sengal jer..apahal ntah...

    ReplyDelete
  2. +fobia+alvin.takda.rumah.harga.8juta.story+
    err.haha.macam mana nak kembalikan semangat ramadhan ek?aa.(fikir bersama.)

    ReplyDelete

+kami kata.lalala+